Geber Knalpot Brong di Depan Markas Yonif Raider 408, Dua Pendukung Ganjar Bonyok

redaksi

PENAKALTARA – Dua relawan pasangan calon presiden dan wakil presiden Ganjar Pranowo-Mahfud MD diduga menjadi korban penganiayaan oleh sejumlah personel TNI AD di Kabupaten Boyolali, Sabtu (30/12/2023).

Hal itu terjadi lantaran mereka menggunakan motor dengan knalpot brong saat melewati markas Kompi B Yonif Raider 408/Suhbrastha (Sbh).Kepala Penerangan Kodam (Kapendam) IV/Diponegoro, Kolonel Richard Harison membenarkan peristiwa yang terjadi di depan Markas Kompi B Yonif Raider 408/Sbh, Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah itu.

Dia menjelaskan, peristiwa tersebut diduga dipicu oleh kesalahpahaman antara sejumlah prajurit TNI AD dan dua korban.Menurut Richard, peristiwa itu bermula ketika sejumlah pengendara sepeda motor berknalpot bising melintas di Jalan Perintis Kemerdekaan, Kabupaten Boyolali. “Saat itu beberapa anggota TNI yang sedang bermain voli keluar gerbang untuk mencari tahu pengendara dengan knalpot bising tersebut,” katanya di Kota Semarang, Jateng, Sabtu malam WIB.

Baca juga  Ini Alasan Norhayati Andris 'Hijrah' ke Partai Gerindra?

Saat itu, lanjut dia, terdapat dua orang pengendara sepeda motor berknalpot brong sedang memainkan gas kendaraannya saat melewati markas. “Kemudian oleh anggota dihentikan dan ditegur, namun terjadi adu mulut sehingga terjadi penganiayaan,” ucap Richard. Menurut dia, Pangdam IV/ Diponegoro Mayje Tandyo Budi Revita sudah memerintahkan Danyonif Raider 408/Sbh dan Komandan Denpom IV/4 Surakarta untuk memroses hukum seluruh anggota yang terlibat sesuai dengan prosedur yang berlaku.

Baca juga  Flashmob PKS Bulungan, Sekaligus Kenalkan Lambang Baru PKS yang Bewarna Orange

Selain itu, kata Richard, Pangdam Diponegoro juga memerintahkan untuk dilakukan koordinasi dengan pemangku kepentingan terkait tentang pengobatan terhadap kedua korban. “Komitmen pimpinan untuk mengambil langkah hukum sesuai prosedur yang berlaku,” tambahnya.Sementara Ketua Tim Pemenangan Pasangan Ganjar-Mahfud Daerah Jawa Tengah, Agustina Wilujeng, menyesalkan peristiwa pemukulan terhadap relawan di Boyolali tersebut.

Dua relawan Ganjar yang kini kondisinya bonyok itu dirawat di rumah sakit.Dari CCTV, sejumlah prajurit TNI AD memang mencegat pengendara yang memakai kendaraan knalpot brong yang melintas di depan markas. Hal itu lantaran sejumlah pengendara dengan knalpot brong baru saja menghadiri kampanye capres Ganjar Pranowo di Lapangan Bangsalan, Kecamatan Teras, Boyolali, Jawa Tengah, Sabtu (30/12/2023). (***/)

Baca juga  "Apa benar media sosial bikin insecure? Temukan Jawabannya di Webinar Ini

Baca juga

Tags

Tinggalkan komentar

Ads - Before Footer