Jum’at Curhat, Warga Sampaikan Keluhan Peredaran Narkoba dan Destruktif Fishing ke Polresta Bulungan

redaksi

Jum’at Curhat Polresta Bulungan bersama warga Tanjung Rumbia (ist) 

TANJUNG SELOR – Program Jumat Curhat yang digelar rutin setiap pekannya oleh Polresta Bulungan. Sejumlah warga di wilayah hukum Polresta Bulungan kembali menyampaikan keluh kesahnya. 

Mulai dari persoalan peredaran Narkoba hingga penggunaan setrum dan racun saat menangkap ikan dan beberapa lainnya yang selama sepekan terakhir ini kembali marak. Oleh karenanya, diharapkan ada aksi nyata kepolisian dalam menindaklanjutinya. Sehingga beberapa persoalan di atas dapat tertangani dengan baik dan semestinya. 

Menyikapi hal itu, mewakili Kapolresta Bulungan Kombes Pol Agus Nugraha S.H, S.I.K., M.H, Kasat Binmas Polresta Bulungan Iptu Bernard Siregar., S.H dalam kesempatan itu mengatakan bahwa pihaknya memastikan bakal menindaklanjuti. 

Baca juga  Gelar Razia, Sat Lantas Polresta Bulungan Dapati 56 Pelanggar Lalu Lintas

Pertama, dengan melakukan koordinasi ke Sat Resnarkoba. Sehingga nanti akan dilakukan tindakan sesuai dengan aturan hukum yang berlaku. “Terkait dengan pelaporan ini akan ditindaklanjuti dan melakukan koordinasi ke Satu Resnarkoba,” ungkapnya pada pertemuan Jumat Curhat yang digelar di Tanjung Rumbia, Tanjung Selor, Jumat (4/8/2023). 

Tak sampai di situ, lanjutnya, selain di Sat Resnarkoba. Melainkan, koordinasi juga ke Sat Samapta Polresta Bulungan. Sehingga dapat digalakkan patroli sebagai upaya mencegah bertemunya niat dan kesempatan tersebut. Dan kamtibmas dapat terus terjaga. “Sedangkan terkait masih adanya masyarakat yang menggunakan setrum dan racun untuk mendapatkan ikan. Hal itu lagi akan dikoordinasikan ke Sat Polair. Dengan tujuan akhirnya mereka akan menindak sesuatu aturan dan undang-undang yang berlaku,” tuturnya. 

Baca juga  Komunikasi Dua Arah, Jum'at Curhat Jadi Ajang Warga Diskusi Santai dengan pihak Polresta Bulungan

“Di sisi lain, kami pun meminta masyarakat apabila memang didapati nelayan yang demikian. Khususnya, yang tertangkap tangan/ditemukan pada saat itu menggunakan cara yang salah. Tentu masyarakat harus melaporkannya segera kepada pihak kepolisian untuk ditindaklanjuti sehingga tidak ada lagi yang dirugikan,” pesannya. 

Untuk diketahui, pada pelaksanaan Jumat Curhat itu juga pihak kepolisian menyampaikan perihal bahaya karhutla. Mengingat kondisi cuaca di wilayah Bulungan saat ini yang sangat Panas (Kemarau) menjadikan kebakaran hutan menjadi sering terjadi. 

Baca juga  Antusias Casis Polri, Hari Ini Pemeriksaan Administrasi

Segala macam hal dapat menjadi pemicu munculnya api di wilayah lahan, untuk itu pembuangan limbah yg berpotensi seperti puntung rokok dan lain sebagaianya harus bisa dibuang di tempat yg semestinya. Kemudian untuk yg memang ingin membuka lahan harus mengetahui hal-hal yang menjadi persiapan agar tidak ada kejadian karhutla yang besar. Seperti, terlebih dahulu menginformasikan kepada dinas terkait seperti BPBD, Polri, TNI dan lain sebagainya, kedua harus mempersiapkan alat pemadam api yang mumpuni jika memang kondisi angin besar dan menyebabkan kebakaran tidak terkontrol. (*) 

Baca juga

Tags

Tinggalkan komentar

Ads - Before Footer